Breaking News

Anggota Kabinet Positif COVID-19, Presiden Rusia Vladimir Putin Isolasi Mandiri

WIFIKILLAPK.XYZ – Presiden Rusia Vladimir Putin tengah menjalani isolasi mandiri untuk jangka waktu tertentu, usai laporan adanya kasus positif COVID-19 pada anggota kabinet dan rombongannya saat melawat ke luarn negeri.

Keterangan ini disampaikan Putin melalui panggilan telepon dengan Presiden Tajikistan Emomali Rahmon.

Putin mengatakan kepada Rahmon bahwa lantaran harus menjalani karantina, maka ia akan berpartisipasi dalam KTT Organisasi Traktat Keamanan Kolektif (CSTO), KTT Organisasi Kerja Sama Shanghai (SCO), dan pertemuan bersama CSTO-SCO akhir pekan ini di ibu kota Tajikistan, Dushanbe melalui tautan video.

Putin dinyatakan negatif dan dalam kondisi baik-baik saja setelah baru-baru ini sejumlah kasus COVID-19 dikonfirmasi di antara kenalannya, demikian informasi juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

Baca Juga:
Rapat Virtual Bareng DPR, Menkes Budi Curhat Dikarantina 8 Hari Sepulang Pertemuan G20

Ilustrasi Rusia. (Photo by   on Unsplash)
Ilustrasi Rusia. (Photo by on Unsplash)

Pekan lalu, Putin sempat menjadi topik hangat usai memberikan pendapat tentang asal usul virus Corona, yang menghasilkan ketegangan antara Amerika Serikat dan China.

“Mereka yang memilih untuk mempolitisasi masalah ini membuat kesalahan besar dan bencana dalam perang melawan pandemi,” kata Presiden Rusia Vladimir Putin selama sesi pleno Forum Ekonomi Timur (EEF) keenam.

“Ketika politisasi terjadi, ini langsung menurunkan kepercayaan pada kesimpulan,” katanya.

Investigasi asal-usul Covid-19 harus didasarkan pada fakta objektif, dan politisasi hanya menjauhkan dunia dari kebenaran, katanya.

Penting bagi semua orang untuk membuang pendekatan politis dan bersatu dalam perang melawan pandemi dan konsekuensinya, tambahnya.

Baca Juga:
Otoritas Swedia Tolak Usulan Nama Seorang Bayi, Bernama Vladimir Putin

EEF keenam dimulai pada hari Kamis dan berakhir pada hari Sabtu di kota Vladivostok Rusia dalam format online dan offline. Tema utama acara tahun ini adalah “Peluang untuk Timur Jauh di Dunia yang Berubah”.

Didirikan oleh Putin pada tahun 2015, EEF telah menjadi tempat penting untuk dialog di antara para politisi, eksekutif bisnis, dan pakar untuk pengembangan Timur Jauh dan kerja sama regional.

Lebih dari tiga bulan yang lalu, Presiden Biden memerintahkan badan-badan intelijen untuk melakukan tinjauan sistematis dan terperinci dari setiap informasi yang telah dikumpulkan. Hal itu agar dapat menjelaskan apa yang sebenarnya memicu pandemi global.

“Dunia layak mendapat jawaban, dan saya tidak akan beristirahat sampai kita mendapatkannya,” kata Biden pada hari Jumat, mengomentari laporan tersebut. “Kita semua harus lebih memahami bagaimana COVID-19 muncul untuk mencegah pandemi lebih lanjut.”

Biden mengatakan pemerintahannya akan terus mendorong untuk mempelajari lebih lanjut tentang asal usul pandemi COVID-19 dan mengkritik China karena mencegah penyelidik internasional mengakses apa yang disebutnya “informasi penting” tentang virus corona sejak awal pandemi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *